ADIAN NAPITUPULU : PDI PERJUANGAN DAN 7 KEMENANGAN JOKOWI TERMASUK ANAK DAN MENANTU

Headline, Nasional, Politik1053 Dilihat

Jatengtime.com-Jakarta-Adian Napitupulu menegaskan bahwa ‘PDI Perjuangan telah bersama-sama memenangkan Jokowi 7 kali termasuk kemenangan anak dan menantunya’ sebagai jawaban pertanyaan banyak orang kepada dirinya terkait arah dukungan Jokowi pada Capres 2024.

“ Secara konstitusional maka Presiden (Jokowi) sebagai Kepala Negara maupun Kepala Pemerintahan ‘harus bersikap netral dan tidak berpihak’ dengan mengumumkan di depan umum…” tegas Adian.

“ Lalu bagaimana dengan sikap Jokowi sebagai kader partai…?. Untuk menjawab ini ada banyak argumentasi yang bisa disampaikan kenapa seorang kader partai wajib menjalankan keputusan partai dan itu berlaku di semua partai tidak hanya PDI Perjuangan…” ulasnya.

“ Tapi jika yang ditanya adalah pandangan saya secara pribadi maka saya akan menggunakan referensi sejarah untuk menjawab itu…” ujarnya.

Pertama, dalam perjalanan hidup Jokowi, tercatat bahwa PDI Perjuangan adalah partai pengusung yang bersama rakyat telah membawa Jokowi dan keluarga mendapatkan 7 kali kemenangan tanpa putus.

“ yaitu 2 kali menjadi walikota, 1 kali menjadi Gubernur DKI, dan 2 kali menjadi Presiden RI. Di luar itu PDI Perjuangan sebagai partai pengusung juga berjuang membawa baik Gibran maupun Bobby menjadi wali kota Solo dan Wali kota Medan. Sempurna…!!. 7 kemenangan untuk Jokowi dan keluarganya di persembahkan oleh PDI Perjuangan dengan seluruh kader kader nya…” ungkapnya.

Kedua, untuk 7  kemenangan itu tidak sedetikpun PDI Perjuangan meninggalkan Jokowi. Seluruh kader PDI Perjuangan hingga tingkat anak ranting bergotong royong sebisa bisanya, mencetak atribut, berkeliling dari pintu ke pintu meyakinkan pemilih orang demi orang. Ketua umum, Sekjend, seluruh DPP partai menjadi jurkamnas berkeliling berbagai Propinsi dan kabupaten pagi siang malam. Sungguh sangat melelahkan…” tegasnya.

Apakah hanya itu…? Tidak…!

“ semua kader PDI Perjuangan di semua tingkat hingga DPR RI juga berjibaku mengamankan semua kebijakan Jokowi, Gibran maupun Bobby. Membela Presiden Jokowi, Gibran dan Bobby di berbagai ruang saat di hina, difitnah dan dibully apakah itu dalam perdebatan di media, perdebatan di dunia maya maupun perdebatan di pos ronda…” imbuhnya.

Komitmen PDI Perjuangan bukan hanya di kata tapi terjaga, teruji dan terbukti hingga hari ini tanpa perlu lagi dipertanyakan.

“ PDI Perjuangan dengan setia selama 20 tahun membuktikan keberpihakan dan pembelaan bukan hanya pada Jokowi tapi juga pada anak serta menantunya. suatu keistimewaan luar biasa yang bahkan tidak didapatkan oleh keluarga besar Bung Karno sekalipun…! ” tegasnya kembali.

Adian Napitupulu, seorang aktivis 98 dan sekarang menjadi Anggota DPR RI FPDI Perjuangan kembali mengungkapkan bahwa dalam lubuk hati nya Jokowi tidak lupakan sejarah itu dan karena itu juga maka Adian percaya bahwa keberpihakan Jokowi pada PDI  Perjuangan tidak tergoyahkan.

“ Jokowi pasti satu nafas sebagai kader Partai untuk menjalankan amanat Kongres melalui keputusan Ketua Umum Partai. termasuk didalamnya terhadap ‘ calon presiden Ganjar Pranowo’. Bukankah Jokowi juga ikut menjadi saksi ketika keputusan diumumkan. Bukankah keputusan Ketua Umum setelah melalui pertimbangan mendalam, kontemplasi dan berdialog dengan Presiden Jokowi yang ikut menyampaikan masukan dan pertimbangan secara obyektif…” ungkapnya lagi.

Dalam dinamika politik, menurut Adian terlihat berkali kali ada pihak pihak yang mencoba dengan sengaja dan masif ingin merusak memecah hubungan antara lain :
– Jokowi dan Ibu Megawati.
– Jokowi dengan PDI Perjuangan.
– Jokowi dengan Relawan.
– PDI Perjuangan dengan Relawan.

Tapi selama lebih dari 8 tahun saling percaya itu tidak tergoyahkan oleh intrik dan fitnah apapun. Hal itu sudah disampaikan sebagaimana pesan Ibu Mega beberapa hari sebelum Jokowi di lantik.

‘Dik Jokowi jangan lihat istana dari sisi terangnya, sisi kewenangan kekuasaannya tetapi lihatlah sisi gelapnya, kenali itu maka dik Jokowi akan menjadi pemimpin…”

Terakir, Adian menyemangati dan mengingakan pembicaraan didirnya dengan Jokowi sebagai sesama kader di suatu tempat.

“ Saat itu beliau berkata ‘2024 kita harus menang mas Adian..!’. Dan saya bertanya ‘Kita itu siapa Pak..?. Jokowi menjawab ‘PDI Perjuangan…!. Saya yakin Jokowi tidak melupakan percakapan tersebut…” pungkasnya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.